FAQ to be FAK

Sebuah tanya-jawab yang kurang memberi manfaat. — FAQ to be FAK

1mrUJorZ

Ridwan Remin ialah salah seorang Komika dari serintilan Komika Stand-up Indo Bogor yang… cukup bersinar namanya akhir-akhir ini. Di tivi, di twitter, di hati setiap orang yang doyan di-caper-in.

Anggap saja ini conversation yang diurutkan. Dijadikan satu tulisan yang kurang begitu bermanfaat, bukan? Silakan.

Sejak kapan memberanikan diri untuk terjun di dunia stand-up comedy?

“Sejak ngerasa lucu. November, 2011.”

Ketika udah ngerasa lucuk, lebih asyik stand-up atau push-up?

“Pertanyaan yang jenaka sekali. Next.”

Jawabannya jejaka sekali, kek Tedo ketemu Surti. Beklah, sekarang Komika sudah menjamur, gak takut tersaingi?

“Dari dulu juga udah banyak, tapi yang bener-bener lucu kan masih sedikit. Jadi santai ajalah.”

Emang lucuk versi sampeyan kek apa, sih?

“Yang gak keliatan banget ngelucunya.”

Yaapalah itu maksudnya. Tapi, kalo soal ngelucu, lebih pingin ditongton sama orang yang dikenal atau engga?

“Kalau pun yang nonton gak kenal, kalo tampilnya lucu, pasti penontonnya ngajak kenalan kok. Sama aja kan? Haha.”

Ketoprak atau rujak?

“…”

Etapi apa stand-up comedy itu perkara lucuk2an belaka?

“Gak tau. Gak ngerti. Cuma ikut-ikutan.”

Ikut-ikutan yang ujungnya ketagihan. Standard, sih. Tapi, apa sampeyan termasuk orang yang sekedar ‘tenar’ lewat stand-up?

“Cari duit aja.”

Biasanya orang baru mau bayar karena kualitas. Ada caranya untuk ngejaga kualitas ‘kah?

“Banyakin referensi. Liat Komika lain, bandingin sama diri sendiri. Kalo masih kalah, latihan lagi.”

Latihan? Open mic maksudnya? Btw-btw udah berapa lokasi open mic yang di kunjungin?

“Latihan mah di mana aja, di rumah juga bisa. Gak banyak, cuma 1-2.”

Konon, bagi setiap Komika, selalu pingin bikin stand-up special sendiri. Udah dua tahun lebih, nih. Kapan?

“Belum terlalu tertarik sama begituan. Obsesinya belum setinggi itu.”

Dalam waktu dekat, selain nerima gigs, jadi head-liner di #OpenMicBGR dan pacaran. Sibuk apalagi?

“Sibuk pengaman. Haha. Nulis blog. Iseng-iseng biar dibilang penulis beneran.”

Itulah. Ya, itu. Semoga akan adalahi komika yang bisa ditanya-tanya supaya ini ada kelanjutannya. FAQ to be FAK – Bagian Dua.

Perpustakaan Teras Baca, 02 April 2014

gambar: avatar Ridwan Remin

Comments

comments

@_HarRam

Kuli tinta (tanpa pena) di dunia ketiga. | Ketika terik siang, aku berteduh kehujanan. | Think Globally Act Comedy

One Comment

  1. gak tau kenapa gue demen banget sama ridwan remin. baik, ramah, suka balesin mention fansnya. gak sombong pula. beuh :3 kekurangannya cuma 2; ngeselin & kurang ganteng.

Leave a Reply